Pengungsi Rohingya Tetap Mengeluh Diberikan Fasilitas Rusun dan Uang

  • Whatsapp
Pengungsi Rohingya Tetap Mengeluh

AKTUALLIPUTAN6 – Pengungsi Rohingya tetap mengeluh yang telah menetap di rumah susun (rusun) di Sidoarjo, Jawa Timur, mengungkapkan bahwa uang tunjangan bulanan yang diterimanya sebesar Rp 1,25 juta tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan dasar sehari-hari, termasuk pakaian, makanan, dan minuman.

Pernyataan Muhammad ini pun menjadi sorotan di media sosial. Pasalnya, kata netizen, masih banyak masyarakat Indonesia yang menghadapi kondisi rumah yang tidak layak dan kesulitan ekonomi.

Bacaan Lainnya

Ketua UNHCR Indonesia, Thomas Vargas, juga ikut angkat bicara. Ia menyerukan pemerintah dan masyarakat untuk memberikan tempat tinggal yang layak bagi pengungsi Rohingya, mengingat peningkatan jumlah mereka yang memerlukan perlindungan dan kondisi hidup yang lebih baik di Indonesia.

Penyebab Keluhan Pengungsi Rohingya

Ada beberapa faktor yang menyebabkan pengungsi Rohingya mengeluhkan jumlah uang tunjangan yang diterimanya. Faktor pertama adalah meningkatnya biaya hidup di Indonesia. Biaya hidup di Indonesia, terutama di kota-kota besar, terus meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini tentu membuat pengungsi Rohingya semakin kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Faktor kedua adalah jumlah pengungsi Rohingya yang terus meningkat. Jumlah pengungsi Rohingya di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini tentu membuat pemerintah dan masyarakat Indonesia semakin terbebani untuk memenuhi kebutuhan para pengungsi.

Solusi untuk Keluhan Pengungsi Rohingya

Ada beberapa solusi yang dapat dilakukan untuk mengatasi keluhan pengungsi Rohingya terkait jumlah uang tunjangan yang diterimanya. Solusi pertama adalah meningkatkan jumlah uang tunjangan yang diterima oleh pengungsi Rohingya. Hal ini perlu dilakukan agar pengungsi Rohingya dapat memenuhi kebutuhan dasarnya dengan lebih baik.

Solusi kedua adalah memberikan bantuan berupa makanan dan pakaian kepada pengungsi Rohingya. Bantuan ini dapat diberikan oleh pemerintah, masyarakat, atau lembaga-lembaga swadaya masyarakat.

Solusi ketiga adalah memberikan pelatihan keterampilan kepada pengungsi Rohingya. Pelatihan keterampilan ini dapat membantu pengungsi Rohingya untuk mendapatkan pekerjaan dan menjadi mandiri.

Keluhan pengungsi Rohingya terkait jumlah uang tunjangan yang diterimanya adalah hal yang wajar. Hal ini perlu menjadi perhatian pemerintah dan masyarakat Indonesia agar para pengungsi Rohingya dapat hidup dengan lebih layak dan terpenuhi kebutuhan dasarnya.

Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membantu pengungsi Rohingya:

  • Mendukung upaya pemerintah untuk meningkatkan jumlah uang tunjangan yang diterima oleh pengungsi Rohingya.
  • Memberikan bantuan berupa makanan dan pakaian kepada pengungsi Rohingya.
  • Mengembangkan pelatihan keterampilan bagi pengungsi Rohingya agar mereka dapat mendapatkan pekerjaan dan menjadi mandiri.

Selain itu, masyarakat juga dapat membantu pengungsi Rohingya dengan cara memberikan dukungan moral dan semangat. Hal ini dapat dilakukan dengan cara:

  • Mengunjungi pengungsi Rohingya di tempat tinggal mereka.
  • Menjalin komunikasi dan pertemanan dengan pengungsi Rohingya.
  • Memberikan dukungan secara online melalui media sosial atau platform lainnya.

Pengungsi Rohingya adalah kelompok yang rentan dan membutuhkan perlindungan. Mereka telah mengalami berbagai penderitaan, baik di negara asal mereka maupun selama perjalanan mereka ke Indonesia.

Pemerintah dan masyarakat Indonesia perlu memberikan perhatian dan dukungan yang lebih besar kepada pengungsi Rohingya. Hal ini penting agar mereka dapat hidup dengan lebih layak dan terpenuhi kebutuhan dasarnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *